7 Tantangan Wirausahawan yang Harus Diketahui!

Wirausahawan

Dalam memulai karier menjadi seorang wirausahawan, tentunya akan menemui banyak sekali tantangan yang harus dihadapi. Terlebih untuk orang-orang non-previleged seperti saya dan tumbuh di lingkungan yang hampir 95% keluarga pegawai negeri, kita harus memberi pemahaman tertentu agar mereka setuju dengan apa yang kita pilih untuk lakukan.

Disclaimer: untuk fresh graduates, menjadi seorang wirausahawan BUKANLAH pelarian dari tidak mau jadi pegawai kantoran. Pastikan dari hati Anda memang teguh untuk menjadi wirausahawan dan Anda memiliki cukup niat dan resources untuk memulainya.

Tapi sadarkah Anda, bahwa langkah “menjelaskan ke keluarga” seperti yang saya alami di paragraf pertama hanyalah step “pra-aksi” atau sebelum melakukan. Ketika Anda sudah benar-benar menjalankan sebuah usaha, maka setidaknya akan menghadapi 7 tantangan berikut, sebagaimana saya sarikan dari Forbes, Business Insider, dan pengalaman sendiri.

Mengambil lompatan pertama

Merencanakan usaha yang diambil adalah salah satu hal yang harus juga Anda lakukan di awal-awal, bahkan sebelum Anda mendirikannya. Tidak terpaku pada dokumen-dokumen seperti Business Model Canvas atau analisis SWOT, tapi juga kesiapan fisik dan mental perlu juga dipersiapkan.

Mencari dana untuk startup yang Anda bangun juga perlu. Apakah dari dana sendiri; dari pinjaman lunak pemerintah seperti KUR; atau dari hasil menjual aset yang Anda punyai? Semuanya menjadi pertimbangan penting. Namun jangan sampai Anda terjebak pada kebanyakan merencanakan tapi usahanya nggak jalan-jalan. Sambil jalan, sambil mulai apa yang bisa. Buat skala prioritas dan dahulukan dari yang mudah, misal menyiapkan akun Instagram bisnis atau menata ruang kantor agar ergonomis dan bisa jadi lebih produktif.

Butuh kesabaran untuk melihat hasil

Jadi wirausahawan tidak seperti pekerja kantoran atau PNS yang dalam bulan pertama langsung dapat gaji sesuai nominal yang disepakati di awal. Perlu kesabaran ekstra untuk menunggu hasil sambil menata usaha yang baru saja diperkenalkan. Membangun portofolio, meningkatkan ulasan diri di LinkedIn, atau mengoptimalkan Fiverr bisa Anda lakukan sembari menunggu klien pertama datang. Tidak ada waktu berpangku tangan bagi seorang wirausahawan.

Pengalaman saya pribadi dalam membangun birudeun Creative Agency, baru sekitar satu tahun setelah berdiri efektif, startup kami menemukan klien. Jika startup Anda dibangun dengan tim, saling menguatkan dan tidak berhenti berkarya adalah salah satu kunci agar startup Anda dilirik klien. Apalagi jadi single fighter seperti saya di awal-awal, karena background saya pendidikan teknik (praktikal), saya harus belajar tentang mengelola kantor seperti manajemen arus kas, manajemen SDM, public relations, dan lain-lain. Saya selalu sempatkan waktu untuk belajar di LinkedIn Learning, Hubspot, Udemy, dan lain-lain di malam hari bahkan hingga dini hari.

Manajemen waktu dan diri

Seorang wirausaha memiliki waktunya sendiri, tapi bukan berarti abai dalam memanfaatkan waktu. Waktu yang digunakan untuk hiburan harus rela untuk sedikit dikorbankan menjadi waktu dalam mengembangkan bisnis. Tak lupa, mengembangkan personal branding seperti di LinkedIn atau platform portofolio online sangat penting sebagai bukti bahwa kita memang kompeten di bidang yang kita geluti.

Sedikit tips dari saya ialah buat jadwal harian dan mingguan/bulanan. Apa saja yang ingin dicapai dalam hari ini, list dalam notes Anda kemudian lakukan satu persatu. Dalam jadwal mingguan/bulanan, pastikan yang ditulis adalah hal-hal yang makro seperti progress dalam metode pengembangan software misalnya (tidak bisa sehari, kan?). Pecah jadwal yang makro tersebut dalam pekerjaan-pekerjaan kecil harian.

Mendelegasikan pekerjaan

Ini berlaku untuk Anda yang menjalankan usaha sebagai tim. Sebagai pemimpin atau yang dipimpin, dua-duanya sama-sama harus memiliki kemampuan mendelegasikan pekerjaan. Dalam startup yang masih kecil dan bertumbuh, biasanya pembagian tugas tampak tidak clear. Nah, manfaatkan hal tersebut dengan saling mem-backup pekerjaan teman, meskipun harus tetap jelas pembagiannya di awal. Hal ini bertujuan agar apa yang hendak dicapai dalam sebuah progress bisa segera tercapai. Karena, orang bijak berkata pekerjaan yang baik bukanlah pekerjaan yang sempurna, tapi pekerjaan yang baik adalah pekerjaan yang selesai. Setuju?

Menyeimbangkan antara kesempurnaan dan progres

Meskipun demikian kata orang bijak tadi, tapi kita harus selalu berupaya untuk mengarah ke kesempurnaan. Progres yang sudah dijalani dengan sekian lama harus benar-benar jadi “progres sejati” sesuai dengan harfiahnya progres yakni kemajuan. Perusahan yang dibangun harus memiliki kemajuan dari waktu ke waktu, menghindari zona nyaman dan stagnan. Nah, di titik ini biasanya banyak wirausahawan-wirausahawan pemula yang tidak melanjutkan langkahnya, karena tidak menemukan kemajuan. Padahal, menurut saya, kemajuan bukan ditemukan, tapi diupayakan. Ya seperti tadi, memperbanyak portofolio, memperbaiki LinkedIn atau media sosial lainnya, dan sebagainya.

Menjaga ego di bawah kontrol

Ego Anda dapat membikin Anda jadi membuat banyak kesalahan, keputusan buruk, dan yang parahnya lagi kadang membiarkan sisi “kebinatangan” dalam diri Anda mengamuk. Tak hanya dengan tim, hubungan Anda dengan klien, jika Anda tidak menjaganya dengan penuh perhatian akan berakhir tidak bagus bahkan sampai putus kerja sama. Oleh karena itu, menjaga ego di bawah kendali penuh sangat perlu.

Kadang, saya pun emosi dan marah ketika ada tujuan yang tidak tercapai atau ada anggota tim yang tidak sesuai ekspektasi. Tapi, setelah itu jangan lupa untuk introspeksi dengan hati jernih bahwa apakah kesalahannya tadi murni kesalahan dia, atau ada campur tangan saya yang membuat kerjanya tidak optimal?

Merelakan diri untuk siap melihat runtuhnya perusahaan

Terakhir, dalam kondisi yang sangat tidak diharapkan oleh semua pihak, kita sebagai wirausahawan harus memiliki kelapangan hati untuk melihat apa yang kita bangun menjadi hancur atau perlahan menurun. Sejujurnya, saya pun tidak siap untuk ini jika kelak terjadi (jangan sampai, naudzubillah).

Memang, yang marak di media ialah orang-orang berbicara tentang mengumpulkan uang dalam jumlah besar, ataupun dan menjual perusahaan seharga miliaran dolar. Nah, yang sedikit dibicarakan adalah tantangan dan rasa sakit melihat perusahaan yang dulu dicintai kini berkinerja buruk atau jadi bangkrut. Namun, jika kita memiliki jiwa yang berbesar hati dan pantang menyerah, insya Allah kita bisa segera keluar dari situasi yang sulit dan memulai hal yang baru lagi, menatap ke depan dengan belajar dari kesalahan yang telah lalu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *